Senin, 26 Agustus 2013

Abang dan Mimi

Abang fikir apa tu?” Mimi tiba-tiba bertanya kepadaku. Aku tak sedar bila Mimi keluar dari biliknya. ”Mana Amir? Dah tidur ke?”"Dah….sekejap aja dia dah tidur. Itu yang kadang-kadang tak tahan….” keluh Mimi.”Kenapa?” tanyaku.”Ye lah… dia menyusu sikit aja… sekejap-sekejap. t*t*k Mimi masih penuh susu tapi dia dah tak mahu… Sakit rasanya bila susu bengkak….” terang Mimi.Ada chan untuk mengena perangkap nampaknya…. “Abang tolong nak….. Dulu Kak Siti kau macam tu juga setiap kali selepas bersalin.Lepas Abang tolongkannya, dah No problem lepas tu” jawab ku.”Eh macamana..??

Kalau boleh Mimi nak juga Abang tolong” jawab Mimi manja.”Mari sini, duduk sebelah Abang…” aku menunjukkan tempat di sebelahku.Mimi pun bangun dan merapati ku dan duduk bersebelahanku di sofa panjangnya. Dia menoleh kepadaku. Aku pun meletakkan tanganku di atas bahunya dan berkata…”Abang tolong hisapkan susu yang baki tu supaya tak rasa sakit lagi, itu aja caranya…” terang ku.”Eish…. Abang ni nakallah” sambil menampar pehaku dengan manjanya. “Mana boleh macam tu….kalau Abang Salim tahu, mampus Mimi kena sembelih…”"Kalau tak beritahu, mana Abang Salim akan tahu…. Kak Siti kau pun bukannya ada” terang ku sambil jariku memicit-micit bahu Mimi. “Dulu Kak Siti pun Abang buat macam tu” terang ku padanya.”Eh, malulah…”
Mimi melekapkan mukanya ke dadaku. “Eh ini petanda baik ni…” fikirku.Aku mula memicit belakang bahu Mimi dan aku dapati Mimi tidak memakai bra di bawah T-shirtnya. Tanganku mula meraba belakang Mimi dan sesekali mencuit tepi t*t*k Mimi. Terasa Mimi mengeraskan badannya menahan geli.Tiba-tiba Mimi mengangkat mukanya dan berkata “Okay kita try, kalau teknik abang boleh menolong…. Mimi tak tahan sakit ni….” Jelasnya.”Kat dalam bilik lah abang, malu sebab terang sangat kat sini,” kata Mimi.

Kami pun bangun dan menghala ke bilik tidurnya. Pertama kali aku memasuki biliknya, cantik dan kemas. Aku ternampak Amir tidur dalam kotnya.Cahaya dari ruang tamu sahaja yang menerangi bilik tersebut. Aku pun membaringkan Mimi di atas katil beralaskan dua biji bantal supaya tinggi sedikit. Aku duduk disebelahnya dan tiba-tiba Mimi memegang tangan ku dan dia membawa tanganku ke dalam T-shirtnya.

Aku merasa kulitnya yang gebu dan aku mula meraba. Aku rasa panas.Kemudian aku ramas bertalu-talu t*t*k Mimi itu dan dapat merasakan ada air susu yang mengalir dari putingnya. Aku baru nak menyelak T-shirt Mimi tapi Mimi segera bangun dan menanggalkannya.”Senang,” jelasnya.Maka tersembullah dua gunung idamanku selama ini. Jariku mula menyukat nyukat di serata pelusuk t*t*k Mimi. Ternyata t*t*k Mimi memang besar seperti yang selalu aku lihat dan cukup istimewa untuk merangsang nafsu lelaki. Tanganku mengusap-usap teteknya dan puting teteknya ku gentel. Aku angkat kepala ku untuk menyonyot teteknya.

Terasa air panas memancut ke dalam mulutku dan aku terus telan. Aku dah biasa menghisap air susu t*t*k isteriku dan rasanya sama sahaja, panas, masam sikit dan sedap. Aku menyonyot sebelah sambil mengusap-usap yang sebelah lagi. Puas menyonyot sebelah hingga kering, aku beraleh kepada t*t*k yang sebelah lagi sambil menggentel puting yang tadi. Puas menggentel aku mengusap pula.

Teteknya menjadi tegang.Mulut Mimi hanya mendengus, “Us us us us us” sepanjang perlakuan ku. Walaupun teteknya besar, tapi susunya tidaklah banyak seperti yang Mimi adukan padaku. Sehingga kering kedua-dua belah teteknya, Mimi masih mengelus kesedapan dan memegang kepalaku ke teteknya sambil menarik tangan ku ke teteknya yang sebelah lagi.Sekali-sekala aku dengar Mimi menarik nafas panjang.

Bunyi nafasnya juga bertambah kuat. Nafas ku juga begitu. Aku pun mula memberanikan diri lalu melonggarkan kain batik Mimi. Mimi tidak menghalang, dia hanya mendengus kesedapan. Tangan ku mula menjalar masuk, melalui getah seluar dalamnya dan merasa tundun cipapnya yang tembam dan menerokai persekitaran cipapnya yang berbulu itu. Perlahan lahan ku usapi bulu cipap Mimi yang halus dan jarang itu. Kemudian aku memanjangkan usapan untuk mencapai juntaian kelentit Mimi. Aku rasa sedap, kelentit Mimi lebih panjang dan keras dari Siti. Sambil itu jari hantu ku meraba masuk ke dalam lubang pukinya. Ternyata ianya sudah berlendir dan basah.”Arrgh…argh…Abang… jangan……. Oh..oh.. sedapnyer….” Mimi merengek….Jari aku masih lagi membuat pergerakan turun naik dengan lembut di cipap Mimi.

Aku rasa seluar dalam Mimi telah basah di kawasan alur kemaluannya.. Kemudian aku menekan-nekan ke dalam alur cipapnya dengan jariku. Mimi menikmati rasa ghairah yang amat sangat. Semakin lama semakin tidak tertahan Mimi aku buatnya. Kain Mimi aku longgarkan dan kemudian aku lucutkan dan diikuti dengan seluar dalamnya yang berwarna pink itu aku lucutkan.Mata Mimi aku lihat terpejam sambil bibirnya yang munggil itu merengek kesedapan. Aku mengalih mulutku dari t*t*k Mimi dan aku lihat Mimi membukakan matanya seperti tertanya-tanya. Aku merapatkan bibir ku ke bibir Mimi dan mula mengucupnya sekuat hatiku. Mula-mula Mimi menarik bibirnya tapi aku kuatkan diri dan mula menjolok mulut Mimi dengan lidahku. Mimi akhirnya mengalah dan mula melawan lidahku sambil mengucup bibirku dengan rakusnya. Tak sangka gadis yang comel lote dari Kelantan ini berahi juga nafsu seksnya.

Tangan aku mula menguak dan mengangkangkan kedua peha Mimi yang gebu itu sambil masih memainkan kelentitnya yang keras. Aku hairan kenapa tiada halangan dari Mimi tapi itu juga memberikan aku keberanian untuk bertindak seterusnya. Aku mula mengucup Mimi dari bibir, berhenti seketika di kedua teteknya dan terus menghala ke tundunya yang tembam itu.Aku menjilat tundunnya dan menciumi seluruh cipap Mimi di bibir luar sehinggalah menggunakan lidahku untuk menerokai lurah dan lubang cipap Mimi yang wangi itu. Dada aku begitu kencang berkocak bila melihat seluruh tubuh Mimi yang putih gebu melepak. Aku mengangkat kedua lutut Mimi ke atas dan mengangkangkannya. Aku sembamkan semula muka aku ke cipap Mimi yang tembam tu…. Mula-mula aku jilat kat tundun… Lepas tu turun sikit sampai ke lurah pantatnya. Bila aku jilat aja bibir lurah tu, secara automatik punggung Mimi terangkat dan mengerang kesedapan “Arghhh arghhh arghhhhh….!!!”.Aku kemudiannya bukak bibir p*nt*t Mimi dan aku jilat dengan rakusnya…”Urghh uurghhhh….!! ……. Sedapnyaaa Abangggg” antara keluar dengan tidak sahaja ayat tu dari mulut Mimi.

Aku masokkan lidah aku dalam lubang p*nt*t Mimi dan aku kisar dekat dalam… Air yang keluar bukan mainlah banyaknyer. Walau pun rasa payau-payau sikit tapi aku hirup kering… Memang sedap dan memberangsangkan dan ditambah gerangan yang keluar dari mulut Mimi.”Arrkkkkkkkk!!” tetiba Mimi menjerit kecil bila aku gigit biji kelentit dia. Aku jilat aku gigit… Aku jilat aku gigit… Butuh aku dah membasahkan cadar katil dengan air mani.”Abang….. please f*ck me… Mimi dah tak tahan ni” pinta Mimi.Aku terus menjilat p*nt*t Mimi. Aku rasa aku belum puas lagi. Memang menjilat ni favourite aku cuma kadang-kadang sahaja Siti berikan kerana dia tak tahan geli.Selagi aku tak puas aku tak berenti menjilat.”Abang…. Abang… pleasseeee f*ck me… plzzz f*ck me Abang..

Mimi tak boleh bertahan lagi niiii” kata Mimi dengan begitu manja.Sekali lagi rasa ghairah yang tidak bisa aku gambarkan dengan kata-kata menjalar di seluruh tubuhku.Permainan jilat menjilat ini agak lama, dan Mimi puas mendesus dan menegang kerana mencapai klimaks tapi aku tetap meneruskannya. Mimi tidak banyak menjerit, hanya mengeliat dan mengerang kesedapan sahaja kerana mungkin bimbang Amir akan terjaga dan adengan ranjang ini terpaksa diberhentikan. Aku merenggangkan kepala dan lidahku dari kemaluan Mimi dan membetulkan adikku di celah kedua belah peha Mimi di mulut pantatnya. Sekali lagi kami bercium dan memberikan Mimi harum bau cipapnya. Mimi memasukkan lidahnya ke dalam mulutku. Sedap dan nikmat aku rasakan. Aku pun bangun melutut. b***ng butuh aku yang begitu menegang aku geselkan pada biji kelentit Mimi.”Oohhhhhh….!!! Masukkan Abang…. now plzzz” teriak Mimi.Aku mula menikamkan b***ng adikku yang keras dan besar ke sana sini, mencari lubang nikmat Mimi.Kepala z*kar ku masuk betul-betul pada sasarannya. Secara perlahan-lahan bibir cipap Mimi aku kuakkan dengan kepala zakarku.

Terasa sempit sekali walaupun Mimi baru sahaja melahirkan anak melaluinya. Penjagaan tradisional yang diamalkan olehnya nyata berkesan untuk memulihkan lubang cipapnya kembali sempit seperti anak dara. Air pelicin Mimi membasahi kemaluanku namun begitu ketat kurasakan…dan itulah kenikmatan yang aku inginkan. Lain dengan Siti, setelah melahirkan anak yang kedua, lubang cipap Siti masih sedap tapi sedikit longgar. “Zzupppp……!!!” dengan sekali henjut sahaja b***ng z*kar aku dah separuh masok.”Oohhhh……!!!” kedengaran dari suara Mimi menggeluh.Zakarku semakin jauh menerokai lubang cipap Mimi dan akhirnya pangkal kemaluan kami bertaup rapat…terasa zakarku telah suntuk dengan rapat sekali. “Sedapnyer Abang….. Besar sungguh adik Abang…..… Kena slow-slow sikit eh…” kata Mimi.”Okay, Abang buat perlahan-lahan” jawab aku.…Mimi membuka kangkangnya dengan lebih luas dan aku mula sorong tarik sampai santak ke bibir p*nt*t Mimi. Aku meniarap atas badan Mimi tapi disokong dengan kedua-dua siku aku agar tak terlalu membebankan Mimi.

Aku mula sorong tarik b***ng aku ke dalam dan keluar. “Abang…… adik Abang ni besar dan panjang lah…… Tak macam Abang Salim punya” tiba-tiba Mimi berbisik kat telinga aku.Aku hanya tersenyum sahaja. Punggung aku masih lagi menggepam. Kali ni lebih laju sikit sebab aku rasa ada kelicinan pada lubang p*nt*t Mimi. Mungkin air dia dah banyak keluar agaknya sebab aku rasa bulu-bulu di z*kar aku dah basah berlendir-lendir dan melekit-lekit.Dah puas cara meniarap, aku pusingkan Mimi buat cara doggy pulak. Mimi tidak membantah. Dia angkat punggung menaik tinggi sikit. Aku sendiri heran macam mana geram aku boleh melebih bila main dengan Mimi ini. Sedangkan dengan bini aku pon aku tak jilat lubang jubur dia. Mungkin disebabkan keputihan kulit Mimi berbanding bini aku yg menyebabkan berahi aku menggila. Ahhh….!!! tak kisah lah tu semua. Janji aku dapat lepaskan geram aku tuh…Aku pun masokkan b***ng aku ke p*nt*t Mimi dari belakang.

Fuhhhh….!!! Lagi ketat rupanya main ikut belakang niii. Namun aku dapat juga masukkan seluruh b***ng dalam p*nt*t Mimi. Aku tak pernah buat doggy style dengan isteri aku kerana dia suka dari hadapan. Buat begini rasa macam bergigi-gigi dinding p*nt*t Mimi. Itu yg menambahkan rasa ngilu lagi kepala butuh aku.”Aaahhhh aaahhhhh….!!! Sedap Abang… Masukkan lagi Abangggg…

Masukkan sedalam yang abang boleh…” pinta Mimi. Ermmm….!! Nampaknya dia dah boleh tahan dengan kebesaran b***ng z*kar aku ni. Aku pun hayun dengan lebih laju lagi sampai berbunyi cuppp cuppp cuppp….!!! Peha aku belaga dengan punggung Mimi… Aku tengok Mimi meramas t*t*k kanannya… Semakin membengkaklah t*t*k tu dan dah mula mengeluarkan susu semula….Kemudian kami bertukar posisi. Aku menelentang pulak dan Mimi naik di atas aku.

Mimi pegang b***ng aku dengan tangan kiri dia memasukkan dalam lubang p*nt*t dia. Diturunkan punggungnya perlahan-lahan sehingga tenggelam keseluruhan b***ng sakti aku. Kini tiba pulak giliran aku untuk berehat dan Mimi pula yang memainkan peranan sebagai juragan melayari bahtera.Aku rasa macam nak terpancut bila Mimi menggelekkan bontotnya. Cepat-cepat aku tahan peha dia.Mimi ketawa kecil. “Kenapa Abang… Geli sangat ke?” Mimi bertanya.”A’ah… Abang takut terpancutlah… Abang tak puas lagi ni… Mimi jangan hayun laju sangat laa” kata aku.Mimi tersenyum manja sambil aku meramas dan menggentil puting t*t*k, Mimi terus memainkan peranan dia. Kali ni dia menolak kedepan dan kebelakang kemudian menghenjut ke atas dan ke bawah. Cipap dia semakin berlendir kerana banyak sangat menggeluarkan air. Entah berapa kali dia capai climax aku pun tak tau lah….

Kami bertukar posisi semula selepas Mimi mencapai klimaksnya yang entah ke berapa. Dia penat dan mahu bertukar posisi. Kali ini aku di atas dan mulakan semula menyorong tarik b***ng ku. Hampir 20 minit aku menyorong tarik b***ng aku di dalam kemaluannya dan tiba masanya aku hendak pancutkan air mani aku.Tiba-tiba Mimi mengerang dan aku rasa badan Mimi mengejang sekali lagi. Kali ini nafasnya juga kencang dan kepala nya bergoyang ke kiri-kanan. Aku tahu Mimi dah tak tahan. Tapi aku terus menyorong tarik butuh aku dalam cipap Mimi. Mimi semakin macam teransang. Puki Mimi semakin becak dan melengas. Mata Mimi pejam rapat dan mukanya berkerut seperti menahan suatu keperitan. Suaranya melongoh. Pelukannya keras. Nafas Mimi semakin kencang. Sah Mimi dah sampai puncaknya dan mulut Mimi yang kecil itu ternganga terutama bila aku tarik batangku keluar.

Teteknya ku ramas dan ulit dan putingnya aku gentel. Tangan kiri ku turun ke bawah danmenggentel kelentitnya. Dia merengek keras…!! “Ummnnnghhh..!! …….. ” Mimi melenguhh.Aku percepatkan henjutan ku. Memang waktu itu ku rasa kesedapan yang terhingga.Ku tanya Mimi, “Sedapppp…??”Dia tidak menjawab, cuma mengeluh, melongoh umpama menyatakan…”Yaaaa…!!”.Henjutan ku semakin hebat. Seluruh tubuh Mimi aku peluk kuat……sambil kakinya memeluk kuat badan aku. Kemudian tiba-tiba dia menggelepar seperti ayam liar dipegang…!! Aku tahu dia sedang mencapai klimaksnya. Aku masih bertahan, walaupun cuma sedikit lagi. Secara tiba desakan air mani ku hampir bersemburan.Tambahan pula Mimi menggeliat dan punggungnya bergoyang ke kiri ke kanan. Kami saling berpautan. Waktu itu aku henjut dan tusuk seluruh b***ng aku habis, berdecit-decit pukinya. Lendirnya banyak dan seluruh tenaga ku merangkul tubuh Mimi. Aku terus tekan dan tekan dalam-dalam. Air mani ku pun rasa nak memancut. Aku terus menghenjut. Aku pun dah tak tahan juga. Aku pun memancut semua air mani aku ke dalam cipapnya. Dia hanya berdesis kesedapan apabila air mani aku bertakung didalam kemaluannya. Aku menghembuskan nafas kelegaan.Kami sama-sama mencapai klimaks. Kami sungguh-sungguh merasa nikmat.

Tubuh Mimi masih belum aku lepaskan. b***ng ku masih terbenam dan aku rasa dalam saluran kemaluan ku mengalir air mani. Aku biarkan. Mulut kami berkucupan. Sesekali aku ramas t*t*k Mimi. Kemudian aku menjongkok dan menghisap puting teteknya. Sementara itu aku terus menghenjut b***ng ku keluar masuk, walaupun semakin lemah. Bila aku tarik, Mimi melenguh. Kemudian aku tusuk semula. Aku tengok Mimi tergapai-gapai. Aku peluk dia kemas-kemas. “Mimi puas?” aku tanya.Dia menganggguk.”Sedap?” tanya ku.Dia senyum.Bibirnya merah kena sedutan kucupan ku. Makin nampak kejelitaan Mimi. Kami masih bersatu tubuh dan batangku masih di dalam faraj Mimi. Aku rasa b***ng ku sudah makin lemah. Perlahan-lahan aku cabut. Aku tengok air mani ku mengalir keluar dari celah lubang cipapnya. Aku menggentelkankan puting t*t*k Mimi semula.”Dah hilang sakit tadi?” aku bertanya.”Sekarang hilang…… tapi nanti sakit semula….” jawab Mimi manja.Kami tersenyum.

Aku biarkan Mimi baring tanpa seurat benang dan kami berdua telanjang ibarat suami isteri yang baru lepas bercengkerama. Kami berpelukan sambil memain-mainkan putting t*t*k Mimi, aku yang kiri dan Mimi menggentelkan yang kanan.Dalam berdakapan itu, aku bisikan, “Mimi betul puas?” Mimi menjawab, “Mhhhh…Anu abang besar, masakan tak puas….”Kami pun terlelap…..Kami dikejutkan oleh suara Amir menangis. Mimi bergegas bangun, berkemban dengan kain batiknya dan mengangkat Amir. Jam di dinding menunjukkan jam 12.00 tengahari. Aku segera bangun dan memakai kain pelikat dan T-shirt ku. Aku keluar bilik dan melihat Mimi sedang menyusukan Amir. Kain batiknya dilondehkan dan kedua-dua teteknya tersembul megah, satu puting dalam mulut Amir dan yang satu terdedah.

Putingnya keras dan panjang seinci, mungkin kerana seronok aku memerhatikan atau mungkin seronok setelah apa yang baru dilakukan. Aku duduk disebelah Mimi dan mula menggentelkan puting teteknya. Mimi memandangku dan tersenyum sambil mengelus kesedapan.”Abang nyonyot yang sebelah sini, boleh?” tanyaku mengusik. “Abang haus ni….”"Janganlah bang, tengok Amir ni tak cukup susu sebab habis dah abang hisap tadi…. Tak sempat buat susu baru….. Tapi nanti kalau ada lebih, Mimi panggil Abang, okay….” sambung Mimi dengan manja.”Tak apa…. Abang bergurau aja….” jawab ku. “Mimi nak makan apa, Abang nak keluar cari makan sekejap…Abang belikan…” tanya ku.”Kalau nak ikutkan hati nak makan hot-dog Abang…… tapi tak ada tenaga pulak nanti… Abang cari nasi pun bolehlah…..”"Okay, Abang balik dulu…” aku mengucup dahi Mimi sambil memicit puting teteknya sekali lagi.

Geram betul aku di buatnya melihatkan Mimi separuh bogel di ruang tamunya itu.Aku pun bangun dan pulang ke rumahku melalui pintu belakang. Plan aku dah mengena. Nasib baik badan dapatlah aku melapah tubuh monggel Mimi untuk seminggu. Isteriku tak ada dan suaminya

BUKU BLUE

Ishh...cite ni dah lame dah berlaku...tapi tah camne tah susah gak aku nak lupakan....aku nak simpan sorang-sorang pun tak sedap gak...nak cite kat member lagik tak sedap...kang kene gelak lagi ada...so cite la kat sini...sape pun tak kenal aku....tul tak?so cite dia cam ni...cite ni waktu aku form 4 duluk.... aku baru je transfer dari kedah ke kl nih....memang jakun abis la ngan kl nih....So aku masuk la kat satu sekolah ni(takleh la kasitau mana)...Oleh kerana aku ni budak baru aku pun diam la kat sekolah... tak macam biasa(huru hara,kecoh,gila sek,dan segala yg berkaitan dgn kejahatan)....jadi aku pun cepatla dapat kepercayaan cikgu-cikgu kat skolah nih....baru beberapa bulan je masuk aku terus dilantik jadi penolong ketua pustakawan....bangge siul dapat pakai baju hijau(baju khas utk pustakawan) gi skolah....aku pun betugas la baguih baguih....mula mula kerje susun buku je...pastu tak lama pastu tu aku diberi kepercayaan sepenuhnya untuk pegang kunci library untuk bukak dan tutup library skolah nih...tapi penat sikit la sebab nak kene pegi skolah awal ngan balik lambat....tapi takpe...asalkan sume orang kat situ cop aku budak baik(kononnye,senang skit nak tackle awek)...ok ok.....al kisahnya aku ni ditugaskanla ngan seorang penolong(penolong hapa ketua pustakawn aku), partner la kira , untuk tugasan nih...Budak tu name Lily(nama sebenar,mampos dia la),classmate aku...daripada sumber-sumber yg boleh dipercayai aku diberitahu dia ni seorang kaki blue,ade ciri-ciri bohsia la tuh...aku pun susah nak pecaya sebab tak join dia dlm kelas.....tapi aku slalu ushar dia dalam kelas sebab dia ni memang cun gile babi....babi memang cicir lapan juta tiang ngan dia...... cutting body sume memang hampir perfect la....muka macam cindy crawford...fuhhh gilelah rasa nak melancap je ushar bontot die tonggek gilebabi.apatah lagi time bertugas ngan die...tapi aku tetap bersabar,aku ni kan baik....heheheh...ok tukar topik lak...kerje aku ngan dia senang je...awal pagi ngan petang waktu dah abis sekolah petang kitorang bukak ngan bukak dan kunci pintu... sebelum tu check dulu kalau ade buku yg tak susun lagi ke,gi susun.....jadi dipantaskan cerita pada suatu hari(aku tak ingat dah bila)...tapi petang la...aku macam biasa gi la check kat rak-rak tengok ade buku tak susun lagi...Lily plak gi tengok blah sana(kalau explain tempat pun macam korang tahu je)...biasanya buku semua dah disusun...tetiba lak ari ni aku terjumpa satu buku kat belakang rak,tersorok gak la tempat dia....tajuk dia 'everything about sex', tah mane mane la datang buku nih,tapi port belakang rak ni memang selalu budak-budak simpan buku yg best best pun..nanti nak sambung baca senang, sebab orang lain tak tahu...ok sambung pasal buku tuh...aku pun dengan penuh kerakusan pun mencangkung dan bukakla buku tuh...muka surat awal awal banyak tulis jeh...boring aku...aku bukak la belakang belakang...sekali ade la gambar mat salleh mane tah tengah 'beraksi' dari mula sampai abis....banyak lak 'skil' dia bukak....pendek katanya aku pun mentelaahlah gambar kat buku tuh dengan penuh kekusyukan(100% concentration)....sambil aku baca tu aku adjust la konek aku yg tengah stim pada tahap yg maksima nih...maklumlah pakai sepender ketat,seluar ketat,baju masuk dlm pulak tuh,mestila terbonjol batang aku nih...tetiba Lily sampai kat belakang aku pastu tanya aku tengah baca apa....camni la dia cakap:'Haa...tengah baca apa tuh'kata Lily dengan muka yg bersahaja... aku waktu tu panik tak terkata...muka pun dah berubah(cheee..macam tahu tahu plak)... aku terus tutup buku tu dan terus letak kat atas rak...tengah menyusun la konon..tapi nampaknya plan aku ni tak berjaya....nampaknya Lily tahu yg aku tengah baca buku apa sebab dia dah perhati aku lama dah...saje je nak kantoi aku...babi tul...nasib baik tak mati pucuk...so Lily pun kate lah kat aku"alah malu2 plak ngan aku,macam tak biasa tengok plak'..aku tergamam dengan kata kata lily tu sekejap...aku pun terus men'cover' line 'huihh gila..aku ni baik...mane penah tengok bende nih...tu yg aku jakun tengok buku tuh'...heheh baik je bunyi....pastu tetiba dia cakap..'ko nak tau tak,sebenarya aku ni dah lame suka kat ko'...aku terkezut lagi...aku terus kaget...pastu tetiba dia tanya plak 'ko nak tengok ke'...aku rasa time tu macam satu badan aku tetiba dah kebas tak rasa apa...aku pun macam orang bodoh...blank otak...terpaku macam orang gila pulak....pastu dia sambung cakap balik...'jgn takut,ade kite dua je kat sini'...dia terus ambik tangan aku dan bawak gi ke hujung perpustakaan,kat belakang rak..kira tersembunyi jugak la...dia start peluk aku dan cium aku...aku apalagi...merakuskan la diri aku....mula mula kitorang berdiri..rakus punya pasal...sampai terduduk tersandar kat dinding... time tu memang nak gelap dah...dekat maghrib la jugak....aku pun meraba buntut dia yg aku mengidam tengok sebelum ni....memang gebu....pastu dia lepas pelukan dan tarik baju aku...dia pun baringkan aku pastu bukak baju dia pulak tinggal bra je...baju dalam pun takde dah...pastu dia bukak bra dia...fuhh...tetek dia memang lawa gile...tapi saiz aku tak tau la aku ni belum mahir dalam saiz tetek lagi.....dia pun terus mencium..sambil tu aku tidak melepaskan peluang meraba tetek dia... fuhhh...gebu gila babi...rasa macam pegang bulu ayam je time tu...tapi pejal la...tak lama pastu, ada la dalam sepuluh minit...dia pun bangun bukak seluar aku....fuh..memang sepender aku banjir ngan air mazi...pastu dia macam urut2 batangku....fuh memang rase mak terpancut time tu gak....tapi aku masih boley maintain..sambil dia mengusap tu aku bukak la kain dia...tinggal sepender...time bukak sepender tu dia tolong bukak sekali..susah siut aku nak bukak sorang2...time tu kitorang memang bogel abis.....dia pun tanye...'u dah ready ke'....i angguk je...aku macam dah kene sampuk time tu.... pastu dia dekatkan cipap dia kat kote aku...dia pun memasukkan pantat dia dalam kote aku.... slow slow je dia masukkan....bila dah masuk separuh je aku secara otomatiknye menggoncang badan untuk memudahkan 'kerje' dia...kebaynakan 'kerje' dia yg buat time tu...aku baring je..biar la orang expert buat.....bila dah masuk 3/4 dia pun start goncang sambil meraung kecil...makin rase nak blow aku dengar raungan dia tuh...aku pun terus menggoncang bagi nak melancarkan pergerakan kote--pantat.... kenikmatan masuk kote dlm pantat,hanya orang dah beromen je tau..memang nikmat senikmatnya...pantat dia memang basah gile waktu tuh..memang kote aku terasa cecair yg melincirkan perjalanan...macam air mazi aku...dan tak sampai dua minit lepas tu....aku pun tak tahan lagi lalu terpancut terus ke dalam pantatnya...first time la katakan....tak lama lepas tu kote aku mengecut sikita,aku pun mengeluarkan dari pantat dia...fuhh..memang berpeluh gila time tuh...dia pun tanya aku'amacam, best tak?'...aku diam aje....time tu aku memang rase menggelabah gile...aku pun terus bangun dan pakai pakaian aku balik....tah camana tah aku cakap kat dia ' dah lambat nih'.... aku pun perus keluar,pakai kasut dan blah...aku biar aje dia kat situ....keesokannya aku terus tak gi sekolah.....takut kot...memang malam tu aku bertobat gila...fuhh..memang takut siut..tapi mau tak mau kene la gi gak skolah buat tak tau je....sekarang ni dia jumpa aku mesti senyum...bangsat tul..dah la cun...heii...buat aku nak melancap je teringat hal tuh...nasib baik aku bertobat...time bertugas aku diam je..dia pun diam gak la...perkara ni berlansung sehingga aku dapat ttawaran ke sekolah teknik.. aku tidak ragu2 untuk blah pasal malu siut ngan Liliy tuh...aku pun dok la kat asrama dua tahun... memang tak jumpa lansung la ngan dia...takde ccerita ape pun la..aku plak dok la kat asrama dengan penuh keinsafan..sehingga satu hari lepas dapat result spm aku jumpa dia kat satu shopping complex ,kat tempat paking moto,waktu tu aku paking gak...jumpa la dia ramai2 ngan balak mana tah...pakai tak ingat dunia punya singkat...memang tak salah lagi kalau nak cop dia bohsia sekarang... memang dia dah maju la skearang....tapi tak tau la nak jadik apa kat dia....ok tulah citenye...buku belu tu punya passalla aku dah berzina nih...insafla wahai umat!(kadang2 ushar web blue takpe la... hehehehe)

Janda Gian Part 2

Gelora batin Saroja menjadi-jadi. Hatinya mula nekad untuk memuaskan nafsunya malam ini walau cara mana sekali pun. Dia keseorangan sebab anak-anaknya ada bersama dengan bekas suaminya minggu ini.

Tangannya menarik simpulan kain sehingga terburai. Seluar dalamnya di lorotkan sehingga kehujung kaki. Jejarinya mula menyentuh dan menggosok-gosok biji kelentitnya sendiri. Saroja memejamkan matanya dan mula membayangkan mimik muka Kak Esah sewaktu disetubuhi Abang N beberapa hari yang lalu. Gambaran permainan Abang N dan Kak Esah masih segar bugar dalam ingatan dan jiwanya.

Begitulah juga agaknya keadaan dirinya jika kote raksaksa itu dibenam dalam lubang farajnya. Dia mula menjolok jari hantunya kedalam lubang farajnya yang hampir kebanjiran dengan air mazinya. Terasa lelehan air itu mengalir suam mencelah-celah melalui lubang duburnya.

Nafsunya semakin membara. Kedua lututnya dibengkokkan sambil membuka pehanya seluas mungkin. Dengusan nafasnya semakin kencang. Gerakan jarinya semakin laju meneroka setiap sudut gua pukinya. Buntut lebarnya digerakkan keatas dan kebawah menahan kenikmatan. Bila-bila masa sahaja dia akan sampai kekemuncak. Kenikmatan yang sangat diharap-harapkan nya. Sangat-sangat dimahukannya.

Gelojak nafsunya kini sudah memuncak ketahap maksimum. Hatinya benar-benar nekad untuk memuaskan tuntutan berahinya walau apa pun yang terjadi.

Dan entah apa rezeki Abang N muncul di pintu rumahnya. Abang N datang memaklumkan yang Kak Esah tiada. Saroja tidak melepaskan peluang yang ada. Abang N dijemput masuk. Abang N dipelawa menikmati tubuh Saroja.

Debaran didadanya semakin kencang dan dia dapat merasakan alur pukinya kembali berair. Dengan penuh nafsu batang Abang N di ramas dan dikocoknya lembut.

Riak gembira bergaris diwajahnya apabila batang Abang N dibelainya. Dia tidak sangka akan dapat memegang dan mengusap batang yang besar dan panjang itu. Dua tapak tangannya memegang batang itu masih tak cukup. Kepala kote Abang N mengembang macam kepala ular tedung tidak termasuk dalaam cengkaman dua tapak tangannya. Abang N mula bersiut-siut menahan kegelian.

“Timakasih benarkan Abang masuk umah Saroja, sampai ke bilik tidur lagi,”ucap Abang N sambil mengucup bibir Saroja.

“Dah Kak Esah takde, lagipun malam dah orang bukan tau,”balas Saroja melepaskan dirinya dari pelukan Abang N.

Mereka bogel. Saroja kini mengusap kepala kote Abang N yang sudah mengembang. Dia melihat urat-urat di batang kote Abang N yang tersembul. Di urat-urat itu dia menjilat manja dan hangat. Abang N bahagia diperlakukan sedemikian.

“Fuhh besarnya kote Abang N.. Panjang lagi..
“Elus Saroja memegang batang yang bagak itu.
“Nape Saroja benarkan dibuat begini? Kan kita baru kenal dan baru dua tiga kali jumpa dengan Kak Esah…”tanya Abang N sambil mengusap rambut Saroja yang halus dan lembut.
“Saroja suka.. Nak rasa juga.. Kalau tak suka Saroja bohonglah kat Abang N…”tambah Saroja memicit hidung Abang N sambil ketawa kecil.”Ari tu nampak Abang N kongkek Kak Esah di dapur umah dia. Bukan main Abang N hayun.”

Abang N terkejut. Dia tersentak sekejap.

“Oh camtu. Jadi Saroja dah tahu lerr,”kata Abang N.
“Iyer. Memang Saroja nak Abang N fuck me. Kongkek Cam Abang N kongkek Kak Esah. Lama ke Abang N kenal Kak Esah tu? Tak sangka dia juga suka dipacu..
“Kata Saroja ketawa kecil sambil mewramas butuh keras Abang N.
“Kawan siber. Dah kenal dia sebelum dia nikah dengan si Melan tuh. Pernahlah kami kongkek mengongkek dulu, ntah apa lak dia ada call ajak jumpa. Bila dah jumpa tahu ajelah.. Hehehehe..
“Kata Abang N mengenyitkan matanya.
“Puaslah Kak Esah Abang setubuh dia, agaknya dia tak puas dengan Abang Melan tak? Maka dia ajak Abang datang ke sini..
“Kata Saroja menambah. Ah, gasaklah itu hal Kak Esah. Ini cerita Saroja pula. Saroja kekeh kecil.
“Esah tu ganas skit. Kalau tak dihayun kuat-kuat dia tak seronok,”kata Abang N dan mula menjilat tepak kaki Saroja.

Hmm.. Saroja mengeliat dan mengerang manja.
Tangan Abang N berani meramas dan menggentel puting buah dada Saroja. Dia kemabukan dan tenggelam dilanda keghairahan. Akal fikirannya telah seratus peratus dikuasai nafsu.
Senyuman terukir dibibirnya bila memerhatikan biji mata Abang N.

“Wow cantik body Saroja.. Nice.. Tits keras.. Buah dada keras,”puji Abang N sambil meneruskan ramasannya.

Mata Abang N terpaku tak berkelip ke puki Saroja yang tembam dicelah paha gebunya itu. Tanpa membuang masa dia terus melutut di antara paha Abang N. Abang N mengeruh dan mengerang kecil apabila Saroja mula menjilat, menghisap dan menyonyot batangnya.

Gelinjangan tubuh Abang N itu membuatkan Saroja tidak lagi berupaya menahan nafsunya. Tambah bila seluruh pukinya dijilat, disedut, dihisap dan digigit manja oleh Abang N. Tubuh Saroja kejang, punggungnya naik turun dan membiarkan Abang N memakan pussynya dengan rakus.
“Bang bestt.. Lom penah rasa camni.. Abang nn.. Sedapp.. Jaga ya.. Saroja dah nak masukkan ni.. Tak tahan lagi dah” katanya sambil mengangkang diatas paha Abang N. Sebelah tangannya memegang batang kote Abang N dan menekan lubang pukinya ke kepala kote itu.

Batang Abang N berdiri tegak macam tiang telefon. Saroja memasukkan..”Arghh.. Sakitt..”Dia memperlahankan gerakannya. Saroja terasa bibir farajnya pedih dan dia perlahan-lahan memasukkan semula kepala dan batang kote Abang N yang mengaum hangat itu.

“Rileks Saroja.. Buat pelan-pelan.. Masukkan.. Lubang puki you sempit.. Sedapp.. Love you…”erang Abang N sambil meramas buah dada dan menyonyot puting susu Saroja.

“Urghh.. Ahhahhaahh..”Saroja menekan lubang pukinya ke kepala kote Abang N yang mencanak keras. Pelan-pelan dan Abang n melihat mulut puki Saroja menelan sedikit demi sedikit batangnya yang panjang itu.

Saroja meraung,”Aduhh.. Sedap.. Huu.. Arghh..” Dan Abang N dapat merasa ada lendir maung baunya di batang zakarnya. Dia melihat darah yang meleleh keluar dari lubang faraj Saroja.

“Saroja sayang. Tengok tu darah. U period ke?” tanya Abang n.

Saroja mengeleng.”Mak oii berdarah. Pedih rasanya Bang. Tak period. Kote besar abng buat pendarahan..”
“Pergi basuh dulu sayang,”kata Abang N.

Saroja menarik mulut pukinya dari mengulum dan menelan batang zakar Abang N. Abang N mendukung Saroja ke bilik mandi. Di sana dia membantu Saroja mencuci pendarahan itu. Saroja menjerit kepedihan bila dia membasahkan lubang farajnya dengan air dan mencuci luka yang dirasanya.

Mereka berehat beberapa waktu di atas katil setelah keluar dari bilik air.
“Lubang puki you masih sempit ayang. Dulu Kak Esah cam you rasa sekarang ni gakk. Berdarah juga. Kini dah seasoned dan dia pandai mengemut,” puji Abang N.”Dia suka buat doggie. Nanti bila Saroja dah ok skit, kita buat doggie nak..”

Saroja sengih dan angguk. Jauh benar susuk tubuhnya yang kecil berbanding dengan Abang N. Kini Saroja ditujah kemahuan untuk disetubuhi.

“Ah.. Ah.. Ishh..” Saroja mengeluh panjang apabila merasakan batang kote Abang N menerjah masuk lantas mengakhiri penantiannya. Abang N berada di bawah dan Saroja sedang menekan turun naik lubang pukinya ke batang Abang N.

Saroja semakin kuat mengerang. Tubuhnya gigil terlencat ke kiri dan ke kanan seperti terkena kejutan eletrik. Saroja semakin rakus bertindak menekan lubang farajnya keluar dan masuk. Dia melakukannya berhati-hati mula-mulanya, setelah kesakitan tiada dirasainya dia menekan kuat dan dalam-dalam dan merasakan kepadatan lubang pukinya menelan sebagian batang zakar Abang N.
Buntut lebarnya semakin laju diangkat dan dihenyak sambil otot-otot pukinya dikerah sekuat tenaga menyonyot batang kote Abang N.

“Arghh.. Abang N.. Ah.. Saroja dah nak pancut.. Argh.. Argh..” jerit Saroja manja sambil menarik kepala Abang N ke arah buah dadanya yang terbuai-buai itu.

Dia kini menekan hingga batang zakar Abang N terbenam rapat sampai ke pangkal tundunnya. Rapat sekali bertemu kulit dengan kulit. Pinggangnya digerakkan kekiri dan kanan dengan lajunya. Saroja kini betul-betul seperti orang yang kehilangan akal. Dia menaik dan menurunkan lubang pukinya mengikut irama hentakannya.

“Ok sayang.. Baring pula..
“Kata Abang N yang menukar posisi.

Saroja yang sudah klimaks berbaring dan mengangkang-kan kakinya luas. Luas.”Ayang nak kasihsayang kote Abang ke lubang puki ayang.”

Sebaik habis bercakap Abang N menekan batangnya ke dalam lubang faraj Saroja. Dia mula menghenjut perlahan. Butuhnya keluar dan masuk dalam lubang puki yang sempit yang sudah boleh memberi untuk menerima dan menelan batangnya semula.

“Oh Bang nn.. Nice.. Gelii.. Sakitt.. Gelii.. Sedapp,” racau Saroja sambil mengigit dada Abang N.”Fuck me Bang. Fuck me. Kongkek Saroja kuat-kuat bangg”

Abang N terus mempompa. Saroja terkinjal-kinjal. Untuk kesekian kalinya Abang N mengeluarkan batangnya kemudian menjilat dan memakan pussy Seroja. Saroja mengerang keras dan terjerit-jerit. Dan Abang N sekali lagi menujah batang butuhnya ke dalam lubang puki Saroja. Saroja menjerit-jerit manja sambil mengiri dan menganan tubuhnya menahan nikmat.

“Abang nak kuarr…”jerit Abang N sedang Saroja fana dengan dadanya berdebar kencang dan nafasnya besar tercunggap-cunggap. Mereka berdua berpeluh.

Dan saroja dapat merasakan ledakan mani Abang N ke g spot dalam gua pussynya. Dan dia mengangkat buntutnya dan mengemut seluruh kote Abang N yang berada dalam lubang farajnya walaupun dia bertubuh petite.

Saroja menghela nafas keletihan. Lubang pukinya berjaya memakan batang butuh Abang N yang besar dan panjang itu. Saroja kepuasan walaupun dalam senak dan sakit. Alah bisa tegal biasa. Dan bermulalah episod-episod indah Saroja seterusnya.. Menjadi khadam kepada butuh Abang N.

Janda Gian part 1

Saroja seorang janda muda. Hatinya resah gelisah. Dia bercerai sebab campurtangan mak mentua. Seorang wanita tua yang tidak tahu bertimbangrasa terhadap anak dan menantunya. Kebahagiaan anaknya sendiri direntap dan apatah lagi bahagia menantu dan cucu-cucunya.

Usianya masih muda. Baru 27 tahun sudah menjanda dan beranak dua. Badan Saroja masih bergetah. Tingginya dalam 154cm. Solid dan memang mengiurkanlah tubuhnya. Tambah buah dadanya mengunung dan punggungnya lebar, pejal dan tunggek sikit. Sesekali dia menjeling ke arah jam meja yang terletak di atas almari soleknya.

“Pukul 10.30, patutlah aku belum mengantuk” getus hati kecilnya.
Lalu dia mencapai bantal dan menarik rapat ketubuhnya yang dingin. Hawa malam itu agak sejuk. Perlahan-lahan dia membaringkan tubuhnya keatas katil. Bukannya dia tak biasa tinggal sendirian, terutama selepas bercerai dengan suaminya setahun lalu, tetapi suasana malam ini berlainan sekali.
Sejak dari petang tadi perasaanya tidak menentu. Nafsu kewanitaannya memuncak menyebabkan setiap perbuatannya tidak menjadi. Ingatannya melayang mengenangkan saat-saat bahagia bersama bekas suaminya, Johar. Walaupun tubuh Johar (33tahun) agak kecil tetapi tenaga dan permainan batinnya hebat juga.

Katil yang sedang dibaringinya menjadi saksi aksi-aksi ghairah antara mereka berdua sewaktu bersetubuh. Senyuman kepuasan senantiasa bermain dibibirnya setiap kali selesai berkongkek. Namun begitu rumahtangga yang terbina hampir enam tahun roboh juga akhirnya. Bukan berpunca darinya dan dia sendiripun tidak pula menyalahkan Johar, bekas suaminya. Jodoh dia hanya setakat di situ.

Semuanya angkara sikap ibu mertuanya yang sering campurtangan, mengongkong dan membelenggu suaminya, Johar. Ibu mertuanya merasa takut kehilangan anak lelaki yang menjadi kesayangannya lalu mengawal gaji anak jantannya itu. Johar suaminya berad dalam keadan serba salah. Perbelanjaan keluarga Johar termasuk Saroja seperti bercatu. Sikap itu membuatkan Saroja tertekan dan akhirnya bertindak nekad untuk menuntut cerai.

Walaupun Johar keberatan tetapi atas desakan ibunya menyebabkan mereka berpisah. Namun begitu hubungan Saroja dengan bekas suaminya, Johar masih baik terutama dalam soal penjagaan dua orang anak mereka. Penjagaan anak dilakukan secara bergilir.

Ramai lelaki yang berminat untuk mengambilnya sebagai teman hidup, bukan sahaja duda dan orang bujang malah suami orang pun ada yang tergila-gilakan Saroja. Tetapi entah mengapa hingga hari ini pintu hatinya masih belum terbuka untuk mengakhiri zaman jandanya.

Mungkin dia masih tercari-cari seorang lelaki kalaupun tidak lebih dapat menyamai kehebatan Johar. Nafkah zahir memang tiada masalah baginya. Setiap bulan Johar tetap menghantar duit belanja. Untuk mengisi masa lapangnya dan menambah pendapatan, dia berniaga barang-barang kemas yang tulen dari emas atau tiruan secara kecil-kecilan dari rumah ke rumah.

Senja menyelubungi alam buana.. Bidan Esah atau Kak Esah (35tahun) sedang berbual dengan seorang lelaki kacak. Nampak berusia juga.

“Kak Esah.. Sihat?” Sapa Saroja senyum menawan.
“Saroja, marilah join kami.” Ajak Kak Esah sengih sambil membetulkan ceminmatanya.

Saroja menghampiri meja mereka di gerai Mamak Aly. Memesan milo tarik. Dia duduk di kerusi yang ada dan memandang ke tetamu Kak Esah..

“Saroja, ni akak kenalkan Abang N. Dia dari Kl kawan baik akak..” Abang N senyum sambil menghulurkan tangan untuk bersalam.

“Apa kabar?” Tanya Abang N parau.
“Baik,” jawab Saroja senyum menampakkan giginya yang putih besih. “Mana Abang Melan Kak?”
 “Abang Melan kau takde.. Dia ke Langkawi seminggu ada kursus,” jawab Kak Esah tersenyum riang.

Orangnya gempal dan bertubuh. Saroja angguk dan faham yang suami Kak Esah tidak ada di rumah seminggu.

“Camnana niaga kau Saroja?” Tanya Kak Esah lagi.
“Camtulah Kak. Ada laku ada yang tidak. Jual runcit-runcit Kak nak kena jual banyak-banyak,” jawab Saroja tersengih dan menghirup milo tarik yang telah dibawa oleh pembantu gerai di situ.
“Tak makan puan Saroja?” Pelawa Abang N sengih.
“Tak Pa Bang N.. Minum je..” Jawab Saroja senyum melirik. Dia terus menghirup milo tariknya. Dia menarik nafasnya. Memandang kepada jejaka di depannya. Serius dan tinggi orangnya. Baik budi bahasa.
“Oh, minta diri dulu Kak. Nanti kita jumpa.”
 “Baiklah Saroja.. Kau hati-hati. Banyak duit yang kau bawa tu.” Celah Kak Esah terkekeh.
“Alahh akak ni ada-ada je.. Manalah banyak duit Saroja,” balas Saroja senyum sambil mengangkat bag sandangnya.
“Baik Bang N minta diri dulu. Nak cari rezeki lah katakan.” Saroja beredar meninggalkan Kak Esah dan kawannya Abang N.

Petang itu, puas Saroja memberi salam tetapi langsung tiada jawapan. Namun dia pasti Bidan Esah atau Kak Esah ada di rumah sebab dia ada tetamu dengan kereta Perdana V6 terletak di depan jalan masuk ke rumah sementara kipas angin di ruang tamu berpusing dengan ligatnya.

Mungkin mereka ada di belakang agaknya? Hati Saroja mula meneka. Perlahan-lahan dia melangkah kebahagian belakang rumah. Sesekali dia terdengar seperti ada suara orang berbisik-bisik perlahan. Semakin dia menghampiri tingkap dapur rumah itu suara tadi semakin jelas kedengaran.

Mahu sahaja dia melangkah meninggalkan rumah tersebut tetapi ada dorongan halus dalam dirinya untuk melihat apa sebenarnya sedang berlaku ketika itu. Setelah memastikan tiada siapa melihatnya, Saroja mula merapati tingkap dapur yang sedikit terbuka itu. Debaran dadanya kuat memukul. Berderau darah panasnya menyirap kemuka apabila matanya terpandangkan kepada Kak Esah dan..
Bag kain yang di pegangnya hampir sahaja terlepas jatuh ke tanah. Dari sudut dia berdiri itu nampak dengan jelas tubuh Kak Esah tanpa seurat benang sedang menonggeng memegang birai meja makan. Kaki kirinya diangkat ke atas sementara badannya ditundukkan sehingga kedua-dua buah dadanya menyepuh permukaan meja itu. Saroja dapat melihat dengan jelas alur puki Kak Esah yang sedikit terbuka kebasahan. Siapa pasangan Kak Esah?

Semalam, kata suaminya tidak ada berkursus ke Langkawi. Apakah pasangan Kak Esah suaminya, Abang Melan? Perhatian Saroja kini beralih pada tubuh pasangan Kak Esah yang sedang berdiri mengusap-usap batang zakarnya sendiri di belakang punggung Kak Esah.

Tubuh Saroja menggigil menatap tubuh sasa lelaki itu. Dan bila dia melihat kote lelaki itu besar, berurat dan panjang, dia menarik nafas. Lebih terkejut lelaki itu ialah Abang N, diperkenalkan sebagai kawan baik oleh Kak Esah. Rupa-rupanya Abang N adalah sex partner Kak Esah. Tanpa disedari Saroja meneguk air liurnya sendiri. Inilah pertama kali dia melihat zakar lelaki sebesar itu.

“Cepatlah Bang, lama dah Esah tunggu ni.. Nak rasa batang Abang tuu.. Rindulahh.. Sejak Esah kahwin tak rasa kote Abang,” suara Kak Esah merenggek manja sambil menjeling kearah Abang N.
“Ok.. Ok.. Nak tambah pelicir ni.. Nanti sayang sakit pulak..” balas Abang N sambil mula menggeselkan kepala kotenya ke kelentit dan celah lurah puki Kak Esah itu.

Kedua belah tangannya mencengkam buntut lebar Kak Esah dan menolaknya ke atas. Serentak itu dia mula menekan perlahan-lahan batang zakarnya masuk kedalam lubang puki Kak esah yang setia menanti itu. Kak Esah mengerang kuat. Kepalanya terangkat ke atas sambil kedua tangannya memaut kuat birai meja makan itu. Matanya terpejam rapat sambil gigi atasnya menggigit bibir bawahnya.
Mukanya yang cerah bertukar kemerah-merahan menahan asakan dan pompaan zakar Abang N yang besar itu dalam posisi doggie. Couple yang sedang seronok bersetubuh itu tidak mengendahkannya.

“Bang.. Masuk habis Bang.. Esah dah nak pancut ni.. Laju Bang.. Fuck me deep love” tanpa segan silu Kak Esah bersuara kuat meminta dirinya dikongkek keras.
“Yes sayang, dah masuk habis.. Sedap tak?” Balas Abang N tercunggap-cunggap sambil menghenjut zakarnya ke lubang puki Kak Esah laju dan pantas.
“Ya Bang.. Ya sedapp Bang.. Arghh.. I nak pacutt..” jerit Kak Esah sambil kepalanya terangkat-angkat dan mukanya herut berut menahan senak yang sedap.

Serentak itu hayunan Abang N semakin kencang hinggakan meja itu bergegar kuat. Dia menjolok batangnya ke dalam lubang faraj Kak Esah. Asakannya kuat membuatkan Kak Esah berasa senak pada hujung perutnya sebab zakar Abang N mencecah g spotnya.
Saroja lopong mulutnya ternganga. Semua yang disaksikan itu membuatkan dia culture shock. Pantas dia meninggalkan kawasan rumah Kak Esah. Bernafsu ada, terkejut ada dan paling tidak persetubuhan Kak Esah dan Abang N itu benar-benar melekat pada jiwa Saroja.

Buah Hatiku Isteri Orang Part 2

Dari bagian 1

Dekat dua minggu, aku diam apabila bersama dengannya. Aku sugul. Bukan aku sengaja tetapi aku tidak mampu membohongi hatiku sendiri. Tugasku sebagai seorang isteri aku laksanakan sebaik mungkin, tapi aku merasakan semuanya tawar. Aku melaksanakannya tidak sepenuh hati. Aku sayang dan kasih kepada suamiku, tapi aku luka dan siksa dengan permintaannya itu.

Hatiku parah. Aku cuba menjalankan kerja-kerjaku di pejabat sebaik mungkin sambil menebat hati kecilku. Aku benar-benar dituba dengan kebosanan dengan masalah yang kudepani.

Di pejabatku.. Dan aku menegur nick Buahatikuis3Org.. Di chenel veteran.. Break record. Sebab enam tahun aku tak chat, kini aku memulakan chatting semula. Dan aku menegur nick itu.. Lalu kami chat.. Aku mahu meredakan masalah hatiku yang memberatkan pundak marahku.

Chatting aku dengan Abang N selesai sebab aku ada meeting petang itu. Aku mengeluh sambil membaca jawapan Abang N. Kemudian menutup komputer dan mengambil fail serta dairy lalu keluar dari bilikku menuju ke bilik mesyuarat.

Aku rindukan suasana yang dulu. Riang bergurau senda dengan suamiku. Kini, aku hanya terhibur dengan keletah anak-anak. Senyumku untuk Abang Shafie telah tawar dan tidak berperisa. Yang nyata, aku tidak mampu bertentang mata dengannya lagi. Aku benar-benar terluka. Tercuka.
Namun, Abang Shafie masih seperti dulu. Tidak jemu dia memelukku setelah pulang dari kerja walaupun sambutanku hambar. Tidak jemu dia mencuri pandang merenung wajahku walaupun aku selalu melarikan pandangan dari anak matanya.

Tidak jemu ucapan kasihnya untukku. Aku keliru. Benar-benar keliru. Adakah Abang Shafie benar-benar tidak berubah sayangnya padaku atau dia hanya sekadar ingin mengambil hatiku untuk membolehkan dia berkahwin lagi?

Dengan hati yang calar berguris luka, aku mengizinkan Abang Shafie bernikah lagi. Dan, demi untuk mendidik hati ini, aku sendiri yang menyampaikan hasrat Abang Shafie itu kepada Izah. Suamiku pada mulanya agak terkejut apabila aku menawarkan diri untuk merisik Izah buat dirinya.

“Aini? Aini serius?”
 “Ya Abang. Aini sendiri akan cakap pada Izah. Aini lakukan ini semua atas kerelaan hati Aini sendiri. Abang jangan risau. Aini jujur terhadap Abang. Aini mahu lihat Abang bahagia,” ujarku senyum tawar.

Aku masih perlu masa untuk mengubat luka ini. Dan inilah satu caranya. Ibarat menyapu ubat luka. Pedih, tetapi cepat sembuh-nya. Namun jelas dan berkarat parutnya.

“Abang rasa serba salah. Abang tahu Abang telah lukakan hati Aini. Tapi.. Aini sedikit pun tidak marahkan Abang. Aini terima segalanya demi untuk Abang. Abang terharu. Abang.. Malu dengan Aini.”

 “Tapi.. Abang kena ingat. Tanggungjawab Abang jadi semakin berat. Abang ada dua amanah yang perlu dijaga. Aini harap Abang dapat laksanakan tanggungjawab Abang sebaik-baik mungkin.”
Aku bermadu. Suamiku nikah lagi dengan izinku.. Aku yang menurunkan tandatangan untuk suamiku berpoligami..

Pada hari pertama pernikahan mereka, aku menjadi lemah. Tidak bermaya. Aku tiada daya untuk bergembira. Hari itu sememangnya amat perit bagiku walau aku telah bersedia untuk menghadapinya. Malam pertama mereka disahkan sebagai suami isteri adalah malam pertama aku ditinggalkan sendirian menganyam sepi. Aku sungguh sedih. Maha hebat gelora perasaan yang ku alami. Aku tidak mampu lena walau sepicing pun.

Fikiranku melayang terkenangkan Abang Shafie dan Izah. Pasti mereka berdua bahagia menjadi pengantin baru. Bahagia melayari kehidupan bersama, sedangkan aku? Berendam air mata mengubat rasa kesepian ini. Seronok Abang Shafie dapat lubang cipap baru. Dapat menyetubuhi Izah yang muda dalam usia 26tahun. Seronoklah dia merendamkan kotenya seperti dia merendamnya ke dalam cipapku dulu.

Aku benar-benar lemas. Hidup kena teruskan juga. Aku kini bermadu dan berkongsi lelaki. Terasa aku bodoh. Lelaki bernama suami hanya hendak mengena dan mengongkek sahaja. Petang di sebatang jalan sunyi diatas bukit menghadap ke sebuah ampangan dalam sebuah kereta dengan hawa dingin dan enjin dipasang dan dihidupkan..

“Apa rasa Aini suami dah nikah secara rasmi minggu ni?”
 “Soalan cepumas dan soalan sensitif Abang N. BAdd and sickening..”

Aku menahan sebak. Aku menahan airmata. Tidak tertebat dan merembas juga lalu Abang N mengesat airmataku dengan tisu.

“Menangislah it is good for you.” Seru Abang N lagi.

Aku merenung dalam kelabu mataku ke wajah bersih Abang N. Dia tersenyum. Dia tahu aku mengigit jadam pahit yang memalit deria rasaku yang tercuka namun dia cuba juga menceriakan aku.

“Kalau boleh I tak mahu menanggis.”
 “Than don’t. Laugh and shout aloud now. Buat apa ditangisi perkara yang telah you setujui. At least you know you have to share your husband.”

Aku tunduk dan hatiku sakit. Aku mengangkat mukaku semula dan menjerit sekuat hatiku. Abang N mengikut aku dan kami sama-sama menjerit.

“Jom keluar kereta.. Kita menjerit kat luar halakan ke ampangan.”Ajak Abang N dan mematikan enjin keretanya lalu keluar.

Aku mengesat mataku, membetulkan cermin mataku dan keluar dari kereta. Abang Nmendepangkan tangannya dan aku masuk dalam pelukannya. Kami menghadap ke ampangan. Kami menjerit sekuat-kuat hati kami.

“You feel good dear? “Tanya Abang N memegang tanganku dan meramas-ramas dengan jari jemarinya.
“Yess.. Perkara sudah berlaku. Buat apa diratapi. I sendiri yang memberikan hukuman ke atas diri I.”
Angin bukit dan bau hutan menyucuk hidung dan menyegarkan. Aku memegang tangan Abang N dan berada dalam pelukannya. Jantungku berdebar dan aku tidak penah dipeluk lelaki lain selain Abang Shafie, suamiku. Namun aku berasa segar dan bahagia bagaikan seekor anak kucing dikapuk tuannya.
Ini kali keempat aku date dengan Abang N dan kami datang ke bukit ini. Dan dengan Abang N aku berkongsi masalahku. Dia seorang pendengar yang baik. Dia menguatkan semangatku untuk menghadapi kenyataan itu. Date yang lalu tidak pernah aku berada dalam pelukannya. Aku juga pelik kerana sikapku berubah dan aku berani datang dengan lelaki asing bukan suamiku.

Sebenarnya aku frust. Sebenarnya aku rindukan suamiku namun pembahgian masa untukku sudah berubah. Aku hanya memiliki suamiku selama seminggu dalam sebulan. Yang lain Abang Shafie menghabiskan masanya dengan isteri mudanya, Izah.

“Cakap tak serupa bikin kan Bang? Kesian anak-anak I tercari-cari bapa mereka dan I have to tell them that bapa mereka ada dua rumah dan mereka ada mak muda. Eii, sakitnya hati..” kataku melepaskan dan menghamburkan kata-kata semampunya.

“Apa rasa you bila you kena share kote suami you sayang? Deep inside your heart. Be fair to yourself.” Tanya Abang N.

Soalan itu bagaikan gerudi merobek jiwaragaku.

“Sickening. Tot he is mine.. Now no more. That cock is not worthy to fight for. But thats the cock that gave me our beloved children. I don’t enjoy it anymore. Lebih-lebih lagi with him. Hanya melepas danb melaksanakan tanggung jawab.my husband was never good in bed either.” Jawabku terus terang kepada Abang N.

“What do you mean Aini?”
 “Until this date-yes dia fuck saya Bang. Tapi klimaks dan kepuasan tiada. He is a quicky..” Jawabku lagi membuka pekung didada dan meludah ke langit kena semula ke muka sendiri.

Aku merenung anak mata Abang N dalam kekaburan mataku. Mataku kuyu bila Abang N mengusap dan menjalari lenganku dengan jari jemarinya. Nafasku kasar.

Perlahan-lahan Abang N memegang wajahku lembut dengan kedua belah tangannya lalu menampal bibirku dengan bibirnya. Pantas menjulurkan lidahnya dan bermain dengan lidahku.

*****

Hujan petang itu turun mencurah-curah. Angin juga bertiup kuat. Kilat memancar guruh berdentum. Kami beredar dari perbukitan dan Abang N memacu keretanya dalam hujan yang tetiba turun dengan lebatnya..

Di situ, di dalam master bedroomnya, dalam sebuah bangalo, di sebuah kawasan elite.. Aku berlabuh di bangalo Abang N. Aku benar-benar malu dicumbu.. Dirayu.. Diulit.. Diuli.. Belum pernah seusia pernikahanku-sewaktu mahu bersetubuh aku berbogel terus. Never.

Dan bila Abang N membogelkan-aku benar-benar merasa malu yang amat sangat.. Now what happens.. Aku bogel tanpa seurat benangpun depan Abang N, lelaki bukan suamiku.

“Fuyoo tetekmu tegang kencang, puting susumu cokelat senang.., cerah kulitmu mata Abang jalang..” Abang N mengusap pangkal dadaku sambil memuji harta milikku.

“Malu lerr.. Tak biasa camni..” Kataku menepis tangan Abang N yang tangannya mula merayap.
“Jangan malu.. Jangan segan sayang. You should be happy dan bangga you memang lawo dan memiliki tetek yang mengiurkan lelaki,” kata Abang N sambil membelek tetekku.

Tetek adalah alat sensitifku dan seluruh kawasan dada boleh merebah dan mencairkan aku sekiranya diulit dan diuli dengan sebaik-baiknya. Bunyi hujan dan guruh kedengaran di sebalik daun tingkap yang ditutup. Bibirku dikucup panas oleh Abang N. Aku membalas dengan meng-hisap lidah Abang N dan mempermain lidahnya dengan lidahku. Kami bertukar air liur lalu menelannya. Abang N bertindak menyedut pula dan kucupan yang lama itu melemaskan walaupun sari listrik merangsang nikmat setiap saraf dan otot ditubuhku.

Hatiku berdebar kencang. Kini Abang N memegang kedua-dua buah tetekku. Tetekku akan keras bila diuli. Putingku mencanak bila dijilat, dihisap dan dinyonyot oleh Abang N. Karan nikmat mencuit saraf resahku.

Aku mula merenggek. Aku mula mengerang kecil. Dan rabaan tangan Abang N ke perutku membuat aku merasa eli geleman dan bulu romaku meremang. Mencanak naik. Lidah Abang N yang nakal menjelajah belakang tubuhku. Aku meraung mengalahkan bunyi guruh.. Tidak pernah aku begini dengan suamiku. Dan bila lidah Abang N menjilat lurah dan liang pukiku yang berair, jeritanku makin kuat dan aku menghinggutkan pukiku ke muka Abang N.

“Abangg.. Oh.. Oh.. Ohh.. Sedapnya. Tak pernah rasa Abang N. Tak pernah rasa jilatan cam ni..” renggekku dan nafasku keras. Tubuhku kejang dan terkinjal-kinjal.

Aku mula merasai kegelian yang mat sangat bila lidah Abang N memainkan clit aku. Kemudian menjilat bibir vagina dan menjolokkan lidah ke dalam lubang pukiku.

“Mak.. O.. Mak.. Sedappnya.. Abang N nice buat lagi.. Tak pernah rasa camnie.. Uu.. Arghh sedapp.. Oh Bang N.. Oh Bang N.. Nak kuar.. Gelii rasa nak kencingg..” Jeritku kuat-kuat dan memutar punggungku dan Lidah Abang N terus bermain di kebun cipapku.

“Oh.. Oh Bang nn.. Sedapp. Arghh” Aku menjerit lagi bila merasakan lubang cipapku disedut dan jus madunya ditelan oleh Abang N.

Abang N meneruskan usaha dan kerjanya untuk merangsang dan menaikkan syahwatku. Yess.. Aku terangsang dan aku lemah bila aku mencapai puncak. Baru aku rasa bagaimana riaksi cipapku. Gelinya, ngilunya kemutannya dan airnya melimpah ketika aku klimaks. Malah aku terkencing tadi hasil jilatan Abang N. Sungguh aku tidak tahan. Barulah aku tahu nikmat dijilat di cipap dan bahagian-bahagian clit dan lubang faraj yang sensasi.

Dan bila Abang N menanggalkan seluarnya, terpacullah rupa kotenya.. Mataku buntang.. Nafasku keras.. Di depanku wajahku batang kote Abang N keras mencanak dan diacahkan ke mulutku.
“Oo makk.. Besar dan panjangnya kote Abang Nn,” aku menjerit terkejut lalu memegang dan meramas-ramasnya. Bolehkah aku menerima batang kote Abang N ni dalam lubang ku?
Dan akhirnya aku tetap menjerit-sakit dan pedih dipaku oleh batang kote Abang N ketika mula-mula ditujah masuk ke dalam wanitaku. Nikmatnya sedemikian. Dan akhirnya aku menjerit lagi-merasa sedap dan mendapati lubangku padat dengan menelan seluruh batang dan kepala kote Abang N yang mengembang, batang yang lebar, besar dan panjang yang menujah g spot dalam gua pukiku.
Pantas aku mengemut dan dinding pukiku mengigit batang zakar Abang N. Aku melawan pompaan keluar masuk kote Abang N dalam lubang pukiku. Aku menjerit, aku meraung, aku menangis, aku merenggek dan aku memegang kuat belakang Abang N yang menghunjam dan membenamkan batang kotenya ke dalam lubang cipapku..

“Abang nn.. Besttnyaa.. Sedappnyaa.. Padat dan sendat rasa Aini.. Abang nn.. Nak kuarr..” Aku menjerit-jerit menahan palaman kote Abang N dalam wanitaku.

“Yess.. Urghh.. Sayangku Aini.. Abang juga..” Jerit Abang n sambil mengucup bibirku. Meramas tetekku. Menjilat dan menynyot puting susuku.

Aku benar-benar lemass dan fana.. Aku menjerit lagi bila aku sampai ke puncak. Tubuhku kegelian dan bergelinjangan. Aku meramas dan memegang kuat cadar katil. Gigiku dikertap. Punggungku mengikut asakan kuat keluar masuk kote Abang N. Wajah ku mengerut dan kini aku dapat merasakan kehangatan tembakan air mani Abang N dalam farajku.

Lalu Abang N mengeluarkan zakarnya, memegang dan melepaskan pancutan maninya ke mukaku, hangat dan panas bila air mani itu menjejeh turun.

Arghh..
“Fuhh.. Nikamt Abang Nn. Inikah yang dikatakan a good solid fuck?” Tanyaku kepada Abang N.
“Aini rasa camne. Ada beda?” Tanya Abang n sambil mengusap cipapku dan memeluk tubuhku. Dia melepaskan beberapa kucupan hangat di seluruh tubuhku.

Aku benar-benar fana.

“Banyak Bang. Jilat yang Abang N buat tu pertamakali dilakukan kepada Aini. Tak sangka I leh kuar multiple times. Lemah dan lembik badan saya Bang. Kote Abang mak oii besar, lebar dan panjang.. Sakit dan pedih Bang puki Aini.. Bu I love it,”

Abang N mencubit hidungku. Mengucup dan mencium seluruh mukaku.

“Tq Aini for giving me the chance to fuck you well.” Kata Abang N sambil memelukku erat dalam keadaan berbogel.

“Tq Bang for teaching me a good fuck. Giving me a well deserved Fuck. Nanti kita fuck lagi Bang ya Bang..” Kataku sambil memegang kote Abang N yang terkulai.

Aku tidak akan melupakan persetubuhan dengan Abang N ini. Yes, dengan Abang N aku merasa puas yang sebenarnya dalam menikmati senggama.

Aku bukan isteri yang baik. Aku curang. Salahkah aku menikmati keseronokan persetubuhan dengan lelaki lain? Sedangkan suamiku boleh berbuat demikian dengan aturan duniawi. Aku rela curang dan Abang N membuka mata deria rasaku tentang nikmat sex. Peraturan dan hukum tetap salah. Aku akur namun hatiku amat kangen disetubuhi Abang N selalu.

Buah Hatiku Isteri Orang Part 1

Menjadi seorang isteri kepada insan yang disayangi adalah idaman setiap wanita. Baru petang tadi, aku sah menjadi seorang isteri setelah bertunang 6 bulan yang lalu.

Suamiku, Shafie, menepati ciri-ciri seorang suami yang baik. Aku berazam menjadi isteri yang terbaik kepadanya. Ku lontarkan senyuman paling ikhlas dan manis kepada suamiku. Dengan perlahan dia melangkah menghampiriku.

“Aini buat apa dalam bilik ni? Puas Abang cari Aini kat luar tadi. Kat sini buah hati Abang bersembunyi.”

Aku tersenyum mendengar bicaranya. Terasa panas pipiku. Inilah kali pertama aku mendengar ucapan `Abang’ dari bibirnya. Dan itulah juga pertama kali dia membahasakan diriku sebagai `buah hati’nya. Aku sungguh senang mendengar ucapan itu. Perlahan-lahan ku dongakkan wajahku dan aku memberanikan diri menatap pandangan matanya. Cahay mata suamiku memancar dan betapa bermakna renungannya itu. Aku tenggelam dalam renungannya, seolah-olah hanya kami berdua di dunia ini. Seketika aku tersedar kembali ke alam nyata.

Aku anak gadis lulusan ipta dan suamiku adalah senior aku di ipta yang sama. Tinggiku dalam 156cm, 36c 27 38 itulah figure aku. Gemok aku rasa tapi aku tidak kelhatan gemuk sebab aku sering berjubah. Wajahku bundar. Bercermin mata dan bibirku merah muda, berkulit cerah dan kalau digincu nampak contrastnya.

Suamiku, Shafie tidaklah tinggi mana hanya 160 cm, berkumis dan bersih wajahnya. Lembut dan jitu tutur katanya. Berkulit sawo matang.

“Abang..” aku terdiam seketika. Terasa segan menyebut panggilan itu. Tangan kami masih lagi saling berpautan. Seakan tidak mahu dilepaskan. Erat terasa genggamannya.

“Ya sayang..” Ahh.. Bicaranya biarpun satu patah perkataan menyentuh perasaanku.

“Abang.. Terima kasih sudi ambil Aini sebagai isteri. Bimbing dan pimpinlah Aini menjadi isteri yang baik.”

 “Aini, Abang sayangkan Aini. Abang juga lemah dan banyak kekurangan. Abang harap Aini boleh terima Abang seadanya. Kita sama-sama lalui hidup baru kita.”

Aku tenggelam dalam pelukan suamiku. Dan malam pertama aku begitu malu bila dipeluk oleh Shafie. Dia juga mengigil dan terketar kurasa apabila tangannya memegang payudaraku. Meramas perlahan dan membuat aku mengelus kecil.

Shafie mengucup bibirku. Aku juga membalasnya. Hanya akat itu. Kemudian dia menyepuh bibirnya ke tengkok dan cuping teliungaku. Jari tangannya mengentel puting tetekku yang mula terasa geli dan memancarkan listrik fana ke seluruh urat dan otot siaga di tubuhku.

Perbuatan suamiku itu membuat aku terpinga-pinga. Bila jarinya mula meraba ke cipapku, aku mengepit. Aku malu namun Shafie mengucup bibirku sambil jarinya mengentel dan memicit kelentitku yang menegang. Aku gelisah.. Aku resah sambil memeluk dan menciumnya. Kami berkucup lagi. Nafas aku besaar dan sesak. Begitu juga dengan suamiku Shafie.

Shafie mengangkangkan kakiku dan melihat wajah cipapku yang tersengih. Aku masih memakai kain. Aku berasa malu yang amat sangat. Kurasa suamiku memasukkan batang zakarnya ke dalam lubang pukiku.

“Aduhh bangg sakitt..” Jeritku halus denga nafasku kasar lalu menahan dada suamiku yang sudah menindih aku. Kain sutera cerah berbunga kuning diselak oleh suamiku. Begitu juga dengan baju tidur nipisku.

“Ye ker..” Balas Shafie dan dia cuba memasuki lubang wanitaku.

Nafasnya besar dan geruhnya kuat sedang aku merasa sakit bila kepala zakarnya menyondol ke lubang cipapku.. Kemudian ku dapati suamiku mengeruh besar dan berteriak, “Arghh.. Abang dah kuarr..” Perlahan dan lesu tercungap-cunggap.

Aku dapat merasa pancutan maninya ke bahagian bibir cipapku. Cepat suamiku klimaks. Dia syok sendiri. Namun aku tahu dan rasa bahawa aku masih berasa sakit bila kotenya mahu memasuki cipapku. Nyata aku masih belum menjadi wanita dan suamiku belum menebukku kali pertama kami bersetubuh. Kami berdua sama-sama naif dalam bab ini. Kami berdua mencuba dan belajar as time goes along.

Malam itu aku meladeni suamiku, Shafie di ranjang. Aku cuba merangsangnya membelai kote dan mengucup dan menjilat dadanya. Shafie memain puting susu dengan mulutnya dan mengentel kelentitku. Sahg dan redha serta rela, malam itu au menyerahkan daraku kepada Shafie, suamiku setelah kami mencuba bersetubuh kali keempat. Aku tetap berasa sakit dan aku tidak klimaks. Dan aku tahu Shafie melepaskan maniunya ke dalam gua hikmah di lubang cipapku.

Hari-hari yang mendatang aku lalui dengan penuh kesyukuran. Suamiku, ternyata seorang yang cukup penyayang dan penyabar. Sebagai wanita aku tidak dapat lari daripada rajuk dan tangis. Setiap kali aku merajuk apabila dia pulang lewat, dia dengan penuh mesra memujukku. Membelaiku. Membuatku rasa bersalah.

Tak wajar kusambut kepulangannya dengan wajah yang mencuka dan dengan tangisan. Bukankah aku ingin menjadi perhiasan yang menyejukkan hati suami? Katanya senyumku bila aku lepas menangis, cantik! Ahh.. Dia pandai mengambil hatiku. Aku semakin sayang pada-nya. Aku masih belum mampu menyerahkan seluruh kasih sayang, kesetiaan dan ketaatanku kepada seorang lelaki bernama suami.

“Isteri yang paling baik ialah apabila kamu memandangnya, kamu merasa senang, apabila kamu menyuruh, dia taat dan apabila kamu berpergian, dia menjaga maruahnya dan hartamu.”
 “Aini baik, cantik. Abang sayang Aini.” Ungkapan itu tidak lekang dari bibirnya. Membuatkan aku terasa benar-benar dihargai. Tidak sia-sia pengorbananku selama ini. Betapa bahagianya menjadi isteri.

Namun bab bersetubuh tetap sama. Aku masih malu dan menerima cara suamiku melayaniku di atas katil. Macammana malam pertama begitulah sampai kini. Suamiku tetap puas dan klimaks. Aku hanya menerimanya sahaja dalam diriku.

Kehidupan yang kulalui seperti biasa dengan lain-lain isteri. Kini kami dihadiahkan dengan kehadiran dua orang putera dan seorang puteri. Kehadiran mereka melengkapkan kebahagiaanku. Jadi aku tidak komplen bab persetubuhan sebab aku merasakan itulah persetubuhan yang terbaik buatku dan pemberian yang hebat dari suamiku, Shafie.

Sudah tujuh tahun kami mendirikan rumahtangga. Usiaku sudah menjangkau 30tahun dan suamiku Shafie pula, 34tahun. Namun, pada suatu hari, aku telah dikejutkan dengan perminta-annya yang tidak terduga sama sekali.

“Aini.. Abang ada sesuatu nak cakap.”
 “Apa dia Abang?” tanyaku kembali. Aku menatap wajahnya dengan penuh kasih.
“Aini isteri yang baik. Abang cukup bahagia dengan Aini. Abang bertuah punya Aini sebagai isteri,” bicaranya terhenti setakat itu.

Aku tersenyum. Namun benakku dihinggap persoalan. Takkan hanya itu? Ada berangkai-rangkai soalan yang bermain di enjin fikirku.

“Abang ada masalah ke?” Aku cuba meneka.
“Tidak Aini. Sebenarnya..,” bicaranya terhenti lagi.

Menambahkan kehairanan dan mencambahkan kerisauan di hatiku. Entah apa yang ingin diucapkannya. Entah apa yang dimahukan oleh suamiku, Shafie.

“Aini.. Abang.. Abang nak minta izin Aini.. Untuk berkahwin lagi,” ujarnya perlahan namun sudah cukup untuk membuat aku tersentak. Seketika aku kehilangan kata-kata.

Tetiba airmataku meniris dan meniti pipi tembam aku. Hatiku berdebar-debar. Degupan jantungku bergegar kencang. Darah naik ke mukaku. Kepala ku berpusing dan berat dan mataku berpinar. Aku cuba mengawal perasaan aku yang menebak.

“A.. Abang.. Nak kahwin lagi?” aku seakan tidak percaya mendengar kata-kata dan permintaannya itu.
Kusangka dia telah cukup bahagia denganku. Aku sangka aku telah memberikan seluruh kegembiraan dan kebahagiaan kepadanya. Aku sangka hatinya telah dipenuhi dengan limpahan kasih sayangku-sebagai isterinya yang sejati dunia dan akhirat.

Rupanya aku silap. Silap besar. Kasihku masih kurang. Hatinya masih punya ruang untuk insan selain aku. Dia mahu membina tapak baru buat diri dan kekasih barunya. Tanpa bicara, tanpa berkata-kata suami yang amat kukasihi, yang mulus senyum dan lembut tutur katanya hanya mengangguk.

“Dengan siapa Abang?” Aku bertanya.
Aku tidak tahu dari mana datang kekuatan untuk bertanya. Aku lap airmata yang meniti pipiku. Aku redakan gelora marah yang menuba hatiku. Tapi jiwaku azab dan pedih. Hatiku berbisa dihiris. Biarpun suamiku berterus terang dan mempunyai haknya sebagai suami, namun aku rasa dia manusia biasa dan tidak akan mampu beerlaku adil.

“Izah. Aini kenal dia kan?”
Ya, aku kenal dengan insan yang bernama Izah itu. Juniorku di universiti. Rakan satu hostel. Suamiku aktif dalam keja-kerja persatuan dan aku tahu Izah juga aktif. Orangnya-Izah itu, aku kenali baik budi pekerti, sopan tingkah laku, indah tutur kata dan ayu paras rupa. Tidakku sangka, dalam diam-diam suamiku menaruh hati pada Izah.

Gatal juga kote suami aku. Buas juga nafsu dia. Tahukah diua kemampuan dan kebolehannya? Dia ingat dengan memberi anak-anak itu sudah cukup mengatakan dia lelaki?

“A.. Abang.. Apa salah Aini Abang? Sampai hati Abang mensia-siakan kasihsayang Aini?” nada suaraku mula bergetar.
Aku cuba menahan air mataku, namubn ia tetap meniris dan memba-sahi pipiku. Aku menatap muka suamiku, Shafie sedalam-dalamnya. Aku cuba mencari masih adakah cintanya untukku.

“Aini tak salah apa-apa sayang. Aini baik. Cukup baik. Abang sayang pada Aini.”
 “Tapi.. Izah? Abang juga sayang pada Izah.. Bermakna.. Sayang Abang tidak sepenuh hati untuk Aini lagi.”
 “Aini.. Sayang Abang pada Aini tidak berubah. Aini cinta pertama Abang. Abang rasa ini jalan terbaik. Tugasan dalam persatuan ini memerlukan Abang banyak berurusan dengan Izah.. Abang tak mahu wujud fitnah antara kami. Lagipun.. Abang lelaki Aini. Abang berhak untuk berkahwin lebih dari satu.”

Kata-kata yang menjadi jawapan dan dihamburkan kepadaku itu kurasakan amat tajam, mencalar hatiku. Merobek jiwa ragaku. Mudah sangat suamiku mengeluarkan kata-kata dan kemahuannya tanpa memikirkan apa yang aku rasa. Dan apa pula hak aku. Aku mengasihi suami sepenuh hatiku. Ketaatanku padanya tidak pernah luntur. Kasih sayangku padanya tidak pernah pudar. Aku telah cuba memberikan layanan yang terbaik untuknya.

Tapi inilah hadiahnya untukku? Sesungguhnya aku tidak menolak hukum Tuhan. Aku tahu dia berhak. Namun, alangkah pedihnya hatiku ini mendengar keperluan yang terlencit dari bibirnya. Bibir insan yang kukucup dan mulutnya yang kulahap.

Malam itu, tidurku berendam air mata. Dalam kesayuan, aku memandang wajah suamiku, Shafie penuh kasih. Nyenyak sekali tidurnya. Sesekali terdetik dalam hatiku, bagaimana dia mampu melelapkan mata dengan semudah itu setelah hatiku ini digurisnya sembilu dan haancur berkecai. Dihancurkannya walaupun aku tahu ini qadha dan qadar Tuhan. Tidak fahamkah dia derita hati ini?

 Apa dayaku?

Dia suamiku-memikirkan cakap orang atau fitnah orang sedangkan semuanya belum berlaku lagi. Hati lelaki biar besar tinggi songkok dan besar lilitan serbannya, kalau gatal dan miang, tetap miang juga.

Di Majlis Perkahwinan Part 2

Dari bagian 1

Sementara itu..
Izah, birasku.. Pada waktu begini dia tidak berpeluang hendak berbelangkas dengan Abang Rahmat. Izah orangnya rendah, debab, chubby dan berwajah ceria serta sering senyum mulus dan manis. Berkulit cerah dan speky, berusia 21 tahun. Abang Rahmat sibuk menjadi penyambut tetamu supaya senang mengecam dan mengenal saudara mara. Dia membiarkan isterinya, Izah bercampur gaul supaya mengenali antara satu sama lain dengan lebih mesra di kalangan saudara maranya.

“Lawo ko Izah, manis lerr, maklumlah oang baru mestilah bemadu,” puji Abang N ketika bertemu sapa dengan Izah di dalam rumah Kak Ngah yang sepi.

“Ade-ade jer lah Abang N nihh.. Apa yang bermadu tu?” balas Izah galak sambil menjeling.
“Madu dilubukmu.. Kumbang diabang ni..” jawab Abang N kekeh kecil, “Bunga adalah dirimu dengan madunya manis sekali. Best ke dengan Rahmat?”
Izah ketawa kecil, “Notielah Abang N ni.. Adalak tanya tue..”
 “Izah nak notie ke?” Soalan itu menujah.. Abang N memerhati balasan Izah, pangkat anak saudara iparnya.
“Mana bole.. Kan umah orang kahwin nie..?” jawab Izah galak mengelek sedikit punggung lebarnya.

Abang N terasa dirangsang dengan perlakuan sedemikian.

“Bole kalau ndak.. Nak notie ke?” tanya Abang N mencuba sebab Izah melawan galak.
“Isshh nanti orang tau.. Kat mana nak buat?” balas Izah pula menjeling dan memegang tangan Abang N. Tapak tangannya berpeluh.

Lalu..(senyum puas..)Abang N dan Izah.. Dalam bilik tidor Kak Ngah yang dikunci rapi mereka berlabuh memadu asmara.. Di luar di kejauahn rumah induk kebisingan, di rumah Kak Ngah kedengaran erangan, raungan, rengekan, jeritan asyik masyuk..

Tak pernah di rasa.. Izah mengeluh.. Yang baru dirasa.. Izah kini senantiasa merinduinya.. Ee.. Gelii.. Bila Abang N mula menjilat belakang tengkok dan tubuh Izah. Naik bulu roma Izah bila mulut dan lidah Abang N menyepuh kulit tubuh yang tidak pernah berusik walaupun dia baru bernikah empat bulan yang lalu. Buah dadanya besar dengan warna putingnya cokelatan muda, tubuhnya bersih dengan perutnya membuncit sedikit. Pussynya tembam dengan bulunya bertrim. Bila dibelai dan diulit nafasnya berbukit gelora jiwanya bangkit.

Bila Abang N menjilat bahagian belikat membuatkan Izah merenggek halus kegelian dan cuba meringkukkan tubuhnya. Permainan Abang N yang menyentuh semua bahagian belakang badan yang tidak pernah disentuh oleh sesiapa benar-benar meregang dan menaikkan bulu roma.

Bila Abang N mengigit manja dan menampar buntut Izah.. Waduhh kejang tubuhnya.. Aliran listrik yang kuat menangkap saluran pukinya mengeleparkan jiwaraga Izah. Bila Abang N menjilat dan memakan pussynya dari belakang bila dia menaikkan kedudukan punggungnya ke atas. Bila Abang N menjilat anus clockwise dan anti-clockwise serta menjulurkan lidah ke dalam anal.

Eeii.. Best tak tau nak cerita rasanya.. Melayang diri diawang-awang bila Abang N menjilat belakang peha, betis dan tumit membuatkan seluruh pussy Izah mengemut dan mengeluarkan air.

Bahagian depan tubuh..

Cara sedutan dan hisapan Abang N.. Memfanakan.. Cara dia bermain dengan lidahnya.. Kalau berkucup Izah lemas, kalau dia menyonyot puting tetek Izah lemas, kalau dia meramas buah dada kemas dah Izah lemas..

Bila mulutnya menyentuh bahagian bawah tetek, bahagian perut dan pusat.. Izah mengunyah seronok dan kegelian yang melemah sedapkan seluruh jiwaraga..

Dan.. Sudah empat bulan dia menikah belum lagi pukinya dijilat oleh Abang Rahmat, suaminya. Jauh sekali dari merasakannya..

Abang N memberikan intro bab menjilat puki. Dan Izah malu-malu bila lidah Abang N menjilat kelentitnyanya clockwise dan anti clockwise. Mengulum, menyonyot, menghisap, menyedutdan mengigit manja kelentit Izah. Menjerit halus dan hati-hati dengan lonjakan punggung Izah yang terhinggut-hingut menemukan lidah N dengan seluruh kebun tiga seginya yang tembam berbulu halus nipis itu. Kini kebanjiran.

Bila Abang N menjilat alur dan lurah cipapnya, sekali lagi tubuh Izah bagaikan terkejang sebentar lalu beriak semula. Kini lidah Abang N menjulur masuk dan keluar dari dan dalam lubang cipap Izah. Abang N menekup mulutnya ke lubang puki Izah lalu menyedut semua jus yang kebanjiran lalu menelannya disamping menjulur masuk dan keluar lidah dalam lubang cipap Izah.

Abang N mula menjilat dan mengulum bibir faraj. Menyonyot dan menarik-narik bibir faraj dengan bibir mulutnya. Kegelian makin menusuk dan perut Izah mula menahan dan meanangung kegelian itu. Izah menjerit kuat kerana nikmatnya tidak tertanggung.

“Oo makk.. Oo makk.. Abang nn.. Air Izah nak kuarr.. Gelii.. Nape Abang Rahmat tak buat camnie..? Nape? Sedap Abang nn sedapp.. Geli sungguh dan nyaman.. Nak keluar semua organ dalaman Izah.. Huu,” getus Izah kesedapan sambil memegang kepala Abang N yang rakus memakan puki Izah.

Izah berasa tidak puashati terhadap Abang Rahmat, suaminya yang tidak berbuat seperti apa yang dilakukan oleh Abang N, Izah mendapati bahawa perlakuan menjilat dan memakan cipap yang dibuat oleh Abang N ke atas cipapnya dapat memfanakan dirinya dan mengasyikkan dan mengelorakan syahwatnya. Kini Izah sendiri merasakan perbuatan memakan pussynya oleh Abang N.

Abang N terus menjilat bahagian depan peha, lutut-huu lutut cukup geli dan bagaikan karan listrik menyambar rangsang syahwat mengerakkan cairan di cipapnya, kemudian depan kaki, menjilat jari jemari kaki dan mengulum jari jemari kaki, kemu-dian Abang N menjilat tapak kakinya. Izah kelamasan dan bebera-pakali menjerit-jerit dan cipapnya bertindak balas kerana jilatan di tapak kaki. Abang N mengokak tumit dan menjilatnya, sesungguhnya ia memberikan kegelian yang amat sangat pada tubuh Izah.

Yang baru kena buat.. Pastinya hebat.. Izah lemas selemas-lemasnya..

“O makk!!” jerit Izah.
Menahan nafasnya. Terkejut. Molopong. Matanya bagaikan nak terkeluar. Seram. Kecut. Berani.

“Besarnya kote Abang nn.. Makk kote Abang N besar dan panjang” desah Izah memberanikan diri mencengkam batang kote Abang N dengan kedua belah tapak tangannya.

Dan dia mengang-kangkan kakinya luas dan lebar, mengemudikan kepala kote Abang N yang mengembang ke bibir lubang farajnya. Izah menyediakan dirinya untuk menerima kote Abang N yang keras itu.

“Hmm.. Cipap Izah merah dan meminta… tahan sikit yer Izah. Sure sedapp..” pujuk Abang N sambil mengucup bibir mulut Izah dan mereka bertukar nafas.

Nafas mereka besar dan kasar. Abang N menguak alur puki Izah, meletakkan kepala kotenya ke lubang puki lalu dia menekan perlahan-lahan.

“Uiss.. Huhh.. Urghh..” jerit Izah menahan kerut bergaris di mukanya, “Abang N sakitt.. Penuhh puki Izah.. Kote Abang N masuk pelan-pelan..” Izah memberikan ruang sambil tangannya menolak dada Abang N.

Abang N meneruskan tekanan sambil Izah mula mengoyangkan punggung untuk melabarkan ruang di lubang cipap bagi membolehkan lubang cipapnya menelan seluruh batang butuh Abang N yang besar dan panjang itu. Kini Abang n merasa butuhnya selesa dan dinding vagina Izah mula berinteraksi dan bertindak mengigit kecil dan berombak pada batangnya.

Abang N mula mempompa dengan kadar lembut dan sederhana. Izah menerima henjutan Abang N dengan satu perlawanan yang baik. Nafas mereka tercungap-cunggap. Sambil batang butuh Abang N mengerudi lubang puki Izah, mereka berpelukan dan berkucupan sambil tangan Abang meramas-ramas buah dada Izah. Dalam pada itu menyonyot puting susu Izah. Izah menjerit-jerit kelemasan.
Izah menyuakan pukinya supaya bertemu dengan hunjaman butuh Abang N dan kulit tundunnya rapat bertemu dengan dinding pangkal butuh Abang N. Dia mengoyangkan punggungnya membuatkan pukinya mengoyang butuh Abang N yang berada dalam gua cipapnya.

“Oh Abang nn.. Oh Abang nn.. Padat.. Sedap.. Sendat lubang puki Izah.. Sedapp Abangg nn.. Seddapp.. Senakk!!”

Jerit Izah sambil berhempas pulas dan mengelinjangkan tubuhnya dengan kepalanya ke kiri dan ke kanan menahan nikmat. Sekejap tubuhnya bangkit ke depan dan Izah memaut tengkok Abang N dan mengigit serta mencakar tubuh Abang N. Dia menyerahkan lubang pukinya untuk digerudi oleh butuh yang besar, lebar berurat, panjang dan keras itu.

“Urgghh.. Best.. Best.. Sedap lawan puki Izah. Tubuh Izah besat sedap memeluk.. Putih kulit. Puki merah best..” puji Abang N yang terus menghenjut butuhnya laju dan kuat.

“Urghh.. Abang nn.. Kuarr..” jerit Izah panjang sambil mencekang tubuhnya dengan melipat kedua belah kakinya ke pinggang Abang N.

“Urgg.. Arghh.. Keta puki kau Izahh.. Abangkuarr..” dengus Abang N kuat dan peluh mereka bermandian. Izahmeramas cadar katil Kak Ngah kuat dan menahan nikmat klimaks dan panahan ledakan sperma Abang N ke g spotnya.

Izah menanggis disebabkan nikmat ang amat sangat. Dia mengoi-ngoi kecil.

“Nape sayang? Sakit ke? “Tanya Abang N agak kuatir.
“Takk.. Sedapp..” balas Izah dalam ngoi-ngoiannya itu.

Dan Abang N menarik butuhnya lalu meledakkan sekali lagi spermanya ke bahagian tetek Izah, lalu menyapou sperma itu dengan batang butuhnya. Izah memerhatikan penuh bernafsu. Dan Abang N mengacahkan kepala kotenya ke mulut Izah. Selepas itu mereka bekucupan dan berpelukan. Berehat sebentar sambil mengelap tubuh masing-masing.

“Abang N notie.. Ni rahsia pecah diperut je tau” kata Izah agak risau.
“Jangan kuatir, janji leh buat lagi ok” kekeh Abang N.

Izah senyum sambil memeluk Abang N semula lalu mereka bangun bergerak ke kamar mandi bilik Kak Ngah. Izah keluar dulu ke kawasan rumah induk. Majlis meraikan mempelai pengantin tengah rancak berlangsung.Tengah hari tu, family akupun sampai. Kak Long menjemput family aku untuk datang merasa nasi minyak. Lama juga mak dan abah duduk lepas makan. Sempatlah tengok pengantin berarak dan bersanding.

*****

Tahukah anda apa yang isterimu selalu lakukan untukmu, dan fikirlah sejenak apa pula yang kau berikan untuknya.. Ah, pedih namun ini fakta hidup yang didepani. Aku tahu aku berlaku curang namun apakan daya itu permintaan badan. Izah juga curang tapi apakan daya sebab curang sudah menjadi makannya.

Dan aku kira it runs in the family kut, sebab Abang N akan memetik sekuntum bunga yang tercelur dalam Sarah yang sah kini menjadi seorang “isteri”.